“Saya Jahil, Tak Pandai, Saya Bukan Sesiapa, Cuma Cina Belajar Islam – Ebit Lew

Ustaz Ebit Lew untuk Personaliti. 

KUALA LUMPUR: “Saya jahil, tak pandai. Saya bukan ustaz. Saya bukan sesiapa. Cuma Cina belajar Islam.

“Terima kasih semua terlalu ramai guru, keluarga dan sahabat mendoakan dan beri semangat. Allah saja balas semuanya,” kata pendakwah terkenal Ebit Lew.

Ebit Lew meluahkan isi hatinya di Facebook selepas niatnya membantu golongan kurang berkemampuan disalahertikan dan dipertikaikan segelintir pihak.

Ebit Lew memohon maaf sekiranya apa dilakukannya mengguris hati orang ramai kerana niatnya hanya ingin membantu.

“Saya tak berniat nak sakitkan hati sesiapa pun. Saya mohon maaf pada semua ya.

“Doakan terlalu ramai lagi orang memerlukan bantuan dan sokongan.

“Bagaimana kita boleh lena, sedangkan ada orang tidak dapat tidur lena kerana nasib mereka dengan kita tak sama.

“Walau memberi minum pada kucing atau anjing sedikit pun (tetap) dipandang Allah. Walau kita tak dapat bantu mereka semua, kita buatlah apa yang kita termampu,” katanya.

Katanya, janganlah menuding jari kerana setiap orang bertanggungjawab atas diri sendiri.

“Belajarlah melihat dengan cinta. Mendengar dengan cinta. Melalui hidup dengan cinta.

“Janganlah menyalahkan sesiapa kerana setiap kita bertanggungjawab atas diri kita dan masyarakat kita didepan Allah nanti.

“Semuanya hingga satu hari nanti kita mendapat RedaNya. Reda Allah segala-galanya. Usahlah takut kejian atau penghinaan orang tapi yang paling menakutkan kemurkaan Allah,” katanya.

Meskipun sedar semakin hebat dugaan melanda, namun dia berharap bakti ditaburkannya itu dapat dilakukan berterusan hingga akhir hayatnya.

“Dah berlalu bertahun dalam kerja khidmat dan berkongsi kasih sayang sejak kecil. Entah berapa hari lagi yang tinggal. Biarlah baki hidup ini dalam kebaikan.

“Jika Allah takdirkan walau berapa waktu yang tinggal. Masa tu sangat sekejap berlalu, sedangkan banyak kerja dan amanah yang terlalu jauh dari sempurna,” katanya.

Dalam hantaran sama pendakwah itu sempat mengenang nasihat arwah ibunya selain menyatakan kerinduan terhadap keluarganya yang berada di Kuala Lumpur.

“Penat sangat rasa. Tapi bahagia sangat. Syukur pada Allah. Teringat mak dulu senyum bagi nasihat. Tak apa orang buat kita. Jangan kita buat orang.

“Selalu maafkan orang lain dan doakan semua orang bahagia dan masuk syurga. Kita hidup untuk Allah sayang.

“Jika ada kebaikan yang Allah terima saya hadiahkan buat arwah mak saya. Rindu bidadari dan anak-anak. Rindu ayah di kampung. Nak balik KL (Kuala Lumpur) cepat, lepas selesai semuanya,” katanya. – Berita Harian

3003