Saintis Jangka Gelombang Kedua Coronavirus 10 Kali Ganda Lebih Kuat Di Luar China

Kes melibatkan jangkitan coronavirus di kawasan luar China dijangkakan akan terus meningkat kepada sepuluh kali ganda bagi setiap 19 hari, lapor saintis. Situasi ini akan bertambah buruk jika negara tidak menangani krisis ini dengan betul.

Hasil kajian daripada seorang pakar genetik, Jin Li dari Universiti Fudan Shanghai mendapati bahawa wabak ini akan mencetuskan penyebaran lebih meluas di luar tanah besar China.

Berdasarkan data yang diperoleh pada akhir bulan Februari ini, para penyelidik telah membina satu model bagi mengkaji trend wabak ini tersebar di luar China.

Kata Jin Li, mereka mendapati kebanyakkan pesakit yang dijangkiti dengan wabak ini akan mengalami gejala ringan dan mereka memilih untuk tidak pergi ke hospital bagi mendapatkan ujian saringan dengan doktor pakar.

“Keadaan ini merbahaya,” kata kajian tersebut sebelum para saintis menekankan betapa pentingnya campur tangan yang meluas dan lebih kuat. “Tindakan yang lebih kuat perlu diambil terhadap kesihatan awam bagi memerangi wabak ini di seluruh dunia,” tulis para penyelidik. 

Kertas kajian ini telah dimuat naik di medrxiv.org, sebuah portal yang banyak membincangkan sains kesihatan. Namun para penyelidik melaporkan bahawa perlu kajian yang lebih meluas untuk membuktikan kajian ini tepat.

Terdahulu, seorang wanita yang mengembara dari Wuhan ke Thailand adalah pembawa wabak pertama di luar China. Dia diuji positif Covid-19 pada 13 Januari lalu.

Sejak itu, lebih 100,000 orang telah direkodkan sebagai pembawa wabak coronavirus. Dengan Itali, Iran, Jerman, Perancis dan Korea Selatan masing-masing mencatatkan angka lebih 1,000 orang rakyat mereka dijangkiti wabak ini.

Di Malaysia pula, Kementerian Kesihatan Malaysia telah mencatatkan angka keseluruhan sebanyak 117 kes setakat ini termasuk 2 kes dalam ICU.

TheVocket

16391