Remaja 13 Tahun Kantoi Sorok Patung ‘Ehem²’ Dalam Almari

Seorang remaja lelaki berusia 13 tahun di Hubei, China, terkantoi memiliki patung.

Perbuatan remaja itu diketahui oleh neneknya yang menemui patung tersebut ketika membersihkan almari. 

Menurut laporan China Press, remaja berkenaan menyembunyikan patung tersebut di dalam kotak hitam yang diisi dengna bahan kimia yang tidak boleh didedahkan kepada cahaya, agar tiada sesiapa yang membuka kotak tersebut. 

Namun pada April lalu, ketika neneknya membersihkan almari remaja itu menemui kotak berkenaan.

Curiga dengan isi kandungannya, si nenek membuka kotak itu dengan kunci yang ditemui dalam bilik tersebut dan menemui patung seks yang telah disembunyikan cucunya. 

Si bapa berkata, dia berada dalam dilema dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan kerana selama ini anak lelakinya itu berkelakuan baik, patuh pada ibu bapanya, malah mendapat keputusna cemerlang dalam akademik. 

Namun selepas insiden yang memalukan itu, anaknya memberontak, tidak mendengar nasihat.

 “Saya mahu bercakap dengan dia mengenai penemuan patung itu agar dia sedar yang dia buat kesilapan.

Tetapi saya tak tahu macam mana nak melakukannya,” katanya. 

Sementara itu, remaja berkenaan menjelaskan dia mengetahui tentang kewujudan patung itu sejak 2016 ketika dia berusia 10 tahun.

Rasa ingin tahunya terhadap patung itu amat tinggi tetapi tidak mempunyai peluang untuk membelinya sehingga pada hujung tahun lalu. 

Dia membeli patung itu dengan harga 1,000 RMB (RM600) dengan menggunakan duit angpau yang diperolehinya pada masa perayaan tahun baru Cina sebanyak RM4,154. 

Apabila patung itu sampai, serta-merta dia rasa menyesal kerana kotak patung itu terlalu besar dan berat.

Lalu dia menyimpan kotak itu di dalam almari dengan harapan tiada sesiapa yang menemuinya. 

Keluarga remaja itu berkata, mereka tidak tahu bagaimana hendak menangani isu itu.

Ada pakar yang menyuarakan pandangan bahawa adalah normal untuk kanak-kanak berasa ingin tahu mengenai seks.

Ibu bapa yang masih berfikiran kurang terbuka mungkin menyangka mungkin masih terlalu awal untuk berbicara mengenai isu itu dengan anak mereka tetapi ibu bapa tidak sedar bahawa bahawa kanak-kanak pada zaman ini adalah berbeza dengan zaman dulu. 

Jadi, sekiranya ibu bapa tidak mendidik anak-anak atau cuba bercakap dengan mereka mengenai isu itu, kesannya anak akan menjadi mudah tertipu dan meniru apa yang mereka lihat. 

Sumber: China PressWorld of Buzz

4089